News Update :
SENKOM BANGKALAN - MENEMBUS JARAK TANPA BATAS

.

.

DIKLATNAS BELA NEGARA DAN KAMTIBMAS SENKOM : MENJALIN KERJA SAMA DENGAN KEMENHAN SEBAGAI BUKTI KOMITMEN "NKRI HARGA MATI"

 
DIKLATNAS BELA NEGARA DAN KAMTIBMAS SENKOM : MENJALIN KERJA SAMA DENGAN KEMENHAN SEBAGAI BUKTI KOMITMEN "NKRI HARGA MATI"

SENKOM Bangkalan | Eksistensi Senkom di bidang bela Negara antara lain dibuktikan dengan pendidikan dan latihan yang melibatkan TNI sejak ormas ini berdiri tahun 2004, baik di pusdiklat maupun di tingkat masing-masing provinsi dan kabupaten/kota, serta kegiatan-kegiatan lain dalam operasi militer selain perang (OMSP) bersama TNI.

Arif Nurokhim selaku Sekjen Senkom mengungkapkan, bahwa program bela Negara di Senkom bukan hal baru, dan sudah dilaksanakan di seluruh Indonesia. "Ini sebagai bentuk dukungan Senkom terhadap program pemerintah mengenai Bela Negara, Sebagian pelatih inti Bela Negara juga berasal dari Senkom,” terang Arif.

Komitmen Senkom dalam Bela Negara, terlihat dari sesanti atau semboyannya, NKRI Harga Mati!. Sedangkan dua klaster lainnya, di bidang kamtibmas (Senkom Mitra Polri) memiliki semboyan Menembus Jarak Tanpa Batas, dan Senkom Rescue dengan semboyan Siaga Saat Aman, Ada Saat Dibutuhkan.

Organisasi Senkom selain melakukan kegiatan rutin harian berupa lapoan situasi (lapsit), juga melakukan Rakor Nasional dua kali setiap bulan, dibagi menjadi dua yaitu untuk wilayah Indonesia timur yang meliputi Jawa Tengah hingga Papua, dan Rakornas wilayah barat untuk wilayah Jawa Barat hingga Aceh. “Koordinasi nasional ini penting karena di forum itu disosialisasikan program-program, dilakukan instruksi-instruksi, evaluasi kegiatan, hingga konsultasi berbagai masalah yang ditangani di daerah-daerah. Disamping itu jadi ajang berbagi informasi dan saling berkompetisi mengukir prestasi, karena itulah maka dalam rakornas itu juga dikumpulkan laporan-laporan kegiatan satu bulan yang secara keseluruhan mencapai ratusan, dan menggambarkan betapa semangatnya mereka,” terang Muhamad Sirot.

Beberapa waktu silam Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu mengungkapkan menyambut baik dan merasa berbesar hati karena begitu banyaknya komponen masyarakat yang ingin membela negara. Kementerian Pertahanan telah membentuk kader pembina bela negara di 45 kabupaten dan kota secara serentak pada tahun lalu tehadap 4.500 warga sipil yang siap menjadi pembina.

Setiap tahun, Senkom memiliki kemampuan melatih sekitar 70ribu anggotanya di seluruh Indonesia, yang dikemas dalam diklat dan orientasi anggota, yang dilaksanakan di 34 propinsi. Setidaknya hal itu terbukti pada tahun 2013 lalu ketika dilaksanakan orientasi anggota baru dengan materi Bela Negara, Kamtibmas dan Rescue. 


HUMAS: 081585792280 (Mahar Prastowo)
Share this Article on :
 

© Copyright SENKOM BANGKALAN 2010 -2015 | Modified by EGRP | Published by Senkom Bangkalan.